• Minggu, 29 Januari 2023

Mantan Presiden Jiang Zemin Meninggal, Sosok Dibalik Kebangkitan China

- Rabu, 30 November 2022 | 16:28 WIB
Mantan Presiden China, Jiang Zemin. (Istimewa/APNews)
Mantan Presiden China, Jiang Zemin. (Istimewa/APNews)

Mantan Presiden China Jiang Zemin dilaporkan meninggal dunia diusia 96 tahun. Jiang Zemin merupakan sosok pemimpin negara yang membangkitkan pertumbuhan ekonomi di China.

Dilansir dari APNews, Jiang direkrut di ambang pensiun dengan mandat dari pemimpin tertinggi saat itu Deng Xiaoping untuk menyatukan partai dan bangsa. Dia pun terbukti transformatif. Dalam 13 tahun sebagai sekretaris jenderal Partai Komunis, posisi teratas di China, dia membimbing kebangkitan China menjadi kekuatan ekonomi global dengan menyambut kapitalis ke dalam Partai Komunis dan menarik investasi asing setelah China bergabung dengan WTO.

Dia memimpin kebangkitan bangsa sebagai produsen global, kembalinya Hong Kong dan Makau dari Inggris dan Portugal dan pencapaian impian lama: memenangkan kompetisi untuk menjadi tuan rumah Olimpiade setelah penolakan sebelumnya.

Seorang mantan manajer pabrik sabun, Jiang mengakhiri karirnya dengan suksesi tertib pertama era komunis, menyerahkan jabatannya sebagai pemimpin partai pada tahun 2002 kepada Hu Jintao, yang menjadi presiden pada tahun berikutnya.

Jiang mencoba mempertahankan pengaruh dengan tetap menjadi ketua Komisi Militer Pusat, yang mengendalikan sayap militer partai, Tentara Pembebasan Rakyat yang beranggotakan 2,3 juta orang. Dia melepaskan jabatan itu pada tahun 2004 menyusul keluhan bahwa dia mungkin memecah belah pemerintah. Bahkan setelah dia meninggalkan jabatannya, Jiang memiliki pengaruh atas promosi melalui jaringan anak didiknya.

Jiang lahir 17 Agustus 1926, di kota timur Yangzhou yang makmur. Biografi resmi mengecilkan latar belakang kelas menengah keluarganya, sebaliknya menekankan paman dan ayah angkatnya, Jiang Shangqing, seorang revolusioner awal yang terbunuh dalam pertempuran pada tahun 1939.

Setelah lulus dari departemen mesin kelistrikan Universitas Jiaotong di Shanghai pada tahun 1947, Jiang maju melalui jajaran industri yang dikendalikan negara, bekerja di pabrik makanan, kemudian pembuatan sabun dan pabrik mobil terbesar di China.

Seperti banyak pejabat teknokratis lainnya, Jiang menghabiskan sebagian dari Revolusi Kebudayaan ultra-radikal 1966-76 sebagai buruh tani. Kariernya meningkat kembali, dan pada tahun 1983 ia diangkat menjadi menteri industri elektronik, yang saat itu merupakan sektor kunci namun terbelakang yang diharapkan pemerintah untuk dihidupkan kembali dengan mengundang investasi asing.

Sebagai walikota Shanghai pada 1985-1989, Jiang mengesankan pengunjung asing sebagai perwakilan generasi baru pemimpin China yang berwawasan luar. Dia bersiap untuk pensiun ketika Deng memilihnya pada tahun 1989 untuk menggantikan Sekretaris Jenderal partai Zhao Ziyang,

Halaman:

Editor: Alwi Alim

Tags

Terkini

BUMN Ini Raup Rp4,13 Triliun dari Rights Issue

Sabtu, 7 Januari 2023 | 18:14 WIB

Transaksi PBK Tembus Rp51 Triliun

Jumat, 6 Januari 2023 | 18:33 WIB

Realisasi Belanja Negara 2022 Capai Rp3.090 Triliun

Kamis, 5 Januari 2023 | 21:01 WIB

[OPINI] Optimisme Pariwisata di Tahun 2023

Kamis, 5 Januari 2023 | 20:34 WIB
X